CARA MENDAPATKAN AUDIENS MELALUI INSTAGRAM STORY

CARA MENDAPATKAN AUDIENS MELALUI INSTAGRAM STORY


Anda hanya punya waktu 24 jam sampai Instagram Story Anda menghilang, jadi bagaimana Anda menghitungnya? Anda dapat memposting foto mandiri lain dari inventaris lama — atau, Anda dapat meningkatkan permainan media sosial Anda dan mengikuti beberapa gaya dan pembaruan yang lebih baru.

Sebelum Anda menekan publikasikan pada kumpulan konten Anda berikutnya, mari jelajahi tren terbaru di media sosial, khususnya Instagram Story.

Tetap Interaktif

Sejauh ini, tren terbesar yang kami lihat di Instagram Stories adalah interaktivitas. Apa artinya, tepatnya? Interaksi ini adalah konten apa pun yang melibatkan audiens dalam suatu aktivitas; alih-alih hanya melihat, mereka melakukan.

Interaktivitas adalah tentang kesenangan. Baik Anda menyertakan kuis atau polling dalam cerita, pertanyaan, atau tantangan Instagram Anda, ide besarnya adalah melibatkan pemirsa dalam aktivitas yang mudah dilakukan dan menghibur. Bonus dengan konten interaktif adalah Anda dapat mempelajari pemikiran, pendapat, dan ide audiens Anda, yang dapat membantu Anda membuat keputusan bisnis yang penting dan meningkatkan hubungan pelanggan. Anda tahu Anda melakukannya dengan benar ketika konten Anda mendapat banyak daya tarik.

Bagikan Tangkapan Layar Tweet

Tren lain yang terlihat dalam cerita media sosial adalah Tweet.

Lebih khusus lagi, tangkapan layar Tweet dengan latar belakang polos menggunakan salah satu warna merek. Tidak harus salah satu Tweet asli Anda—Anda juga dapat menggunakan Tweet orang lain selama Anda memberi mereka kredit dan menandai mereka jika mereka memiliki akun Instagram.

Manfaat menggunakan Tweet di Instagram Stories Anda adalah:

  • Memperkuat persepsi tentang merek Anda
  • Memposting ulasan pengguna tentang produk atau layanan Anda
  • Berbagi pendapat ahli atau wawasan dari industri Anda
  • Berbagi informasi penting tentang topik yang relevan

Gunakan Reels sebagai Instagram Stories

Reels adalah fitur Instagram yang lebih baru yang memungkinkan Anda membuat konten yang mirip dengan apa yang Anda temukan di TikTok yaitu video berdurasi pendek.

Anda dapat membagikan Gulungan sebagai Cerita Instagram, dan gulungan tersebut akan bertahan dalam jangka waktu yang sama—24 jam. Satu-satunya pengecualian ketika Anda membagikan konten video ini sebagai cerita media sosial adalah Anda tidak dapat menambahkan stiker, tag, atau jenis konten interaktif apa pun. Video hanya ditampilkan dalam format aslinya.

Mengapa Anda ingin menggunakan Reel untuk konten Instagram Story Anda? Sebagai permulaan, konten video terbukti menjadi konten yang paling menarik di media sosial, terutama Instagram. Ini juga cara lain yang menyenangkan untuk membawa audiens Anda ke dalam percakapan, dan Anda dapat menggunakannya untuk mengumumkan acara khusus, produk baru, atau petunjuk tentang sesuatu yang “segera hadir”. Opsi dengan Reel tidak terbatas, jadi cobalah dan bagikan ke Instagram Stories Anda.

Kesimpulan

Baik Anda sudah menggunakan Instagram Stories atau ingin memulai, pastikan untuk menguji beberapa cara menggunakan media sosial untuk terhubung dengan audiens target Anda sendiri. Anda tidak pernah tahu apakah sesuatu yang baru dan menarik akan beresonansi, dan itu memberi Anda kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang apa yang penting dan apa yang menggairahkan mereka. Intinya, merek Anda akan lebih baik untuk itu.

About the Author

Content Marketing administrator

Penulis Content Marketing ahli dibidang direct marketing, Marketing management, general marketing, dan on line marketing

Leave a Reply