Content Marketing

BEBERAPA LANGKAH STRATEGI DALAM MENGOPTIMALKAN SEBUAH KONTEN MARKETING YANG BERMANFAAT

Penggunaan content marketing untuk saat ini merupakan merupakan sebuah strategi pemasaran yang lebih krusial dan tidak pernah terlewatkan oleh hampir seluruh perusahaan sebagai senjata utama dalam berbagai kegiatan pemasaran. Kesadaran akan betapa pentingnya penggunaan dari content marketing juga untuk setiap tahun yang selalu semakin bertumbuh pesat di Indonesia. Dengan adanya sebuah content, maka kita sebagai perusahaan akan dapat semakin meningkatkan komunikasi diantara perusahaan maupun produk dengan para konsumennya.

Untitled-2Berikut adalah ini merupakan beberapa strategi dari praktisi content marketing tentang bagaimana dalam mengoptimalkan sebuah content marketing.

1. Tentukan terlebih dahulu bagaimana tujuan dari marketing Anda.

Langkah pertamanya adalah harus terlebih dahulu harus menentukan bagaimana tujuan marketing bagi perusahaan Anda dan mengharapan dari content yang setelah dipublikasikan, apakah kita akan membuat suatu content untuk pengenalan, branding, atau untuk jenis konten penjualan. Perencanaan seperti inilah yang nantinya akan menjadi dasar bagi kita kita dalam membuat content-content marketing yang baik dan harus benar-benar sesuai dengan tujuan dari perusahaan.

2. Kenali pasar dan pada audiens atau calon audience Anda.

Mengenali tentang bagaimana dalam membuat content marketing yang lebih optimal tentunya kita harus terlebih dahulu harus mengetahui tentang content yang akan kita berikan kepada siapa, maka terlebih dahulu kita harus memahami bagaimana pasar dan para audiens kita. Dengan cara mengetahui bagaimana karakteristik dari para audiens kita akan bisa membuat content yang lebih relevan dan cukup menarik bagi para audiens Anda. Kita harus lebih sering melakukan riset terhadap bagaimana kondisi pasar saat ini dan setiap masing-masing karakter dari para audiens sebagai suatu pedoman bagi kita dalam melakukan penyesuaian terhadap setiap konten yang nantinya akan kita buat selanjutnya.

3. Perencanaan dan pemetaan terhadap content marketing.

Rancanglah sebuah pemetaan seputar konsep sebelum akan menentukan ide dari konten. Gunakanlah hasil dari riset pasar dan para audiens sebagai suatu acuan dalam membuat ide-ide seputar content. Ketahui juga bagaimana informasi atau isu-isu terkini yang sudah semakin dekat dengan masyarakat untuk lebih memicu tentang kedekatan emosional dengan para audiens Anda. Lakukanlah brainstorm untuk mencari inspirasi dalam hal membuat content-content yang lebih menarik dan cukup mempertimbangkan user experience. Menengok kembali kepada bagaimana content-content yang sebelumnya sudah pernah kita buat untuk melakukan evaluasi dan penyegaran kembali.

4. Distribusi konten, ketepatan moment, skala dan daur ulang dari konten.

Pilihlah sarana distribusi dari setiap content yang lebih tepat dengan cara lebih mempertimbangkan seputar kesesuaian dari platform yang nantinya akan digunakan dengan sebuah konsep tentang sebuah content, misalnya apabilla kita ingin mendistribusikan sebuah content dengan lebih menonjolkan konsep kemewahan secara visual dari jenis produk kita maka akan menjadi lebih tepat apabila kita akan memilih platform berupa social media Instagarm untuk mendistribusikan content tersebut. Perhatikanlah ketepatan dari momen pada saat kita ingin mendistribusikan sebuah content, karena moment yang benar-benar sesuai dengan content akan mampu dalam memberi impact yang jauh lebih besar apabila dibandingkan dengan content yang sudah diterbitkan tanpa adanya moment-moment tertentu, misalnya adalah dengan cara memaksimalkan moment lebaran untuk meluncurkan iklan yang berlatar belakang rohani dan kebersamaan. Melakukan daur ulang terhadap content dengan lebih sedikit mengedit content yang sudah pernah kita buat juga bukanlah merupakan suatu hal yang tidak boleh untuk dilakukan. Atau hanya sekedar untuk melakukan repost terhadap content-content kita yang terdahulu. Namun juga harus selalu tetap mempertimbangkan dari adanya penyesuaian terhadap bagaimana kondisi dan kebutuhan dari setiap perusahaan.

5. Ukur dan analisa lalu evaluasi.

Mengelola konten dengan menggunakan kalender editorial. Uji waktu unggah, kita harus secara rutin melakukan proses evaluasi terhadap content-content yang sebelumnya sudah pernah kita buat. Apakah content yang kita buat tersebut sudah benar-benar optimal dan cukup membantu kita untuk mencapai tujuan dari perusahaan? Apakah yang menjadikan beberapa content kita tidak begitu menarik dimata para audiens Anda? Adakah yang salah tentang konsep, ide, dan proses distribusi dari content sehingga malah menjadikan content kita menjadi tidak begitu menarik? Beberapa perusahaan  yang menggunakan kalender editorial untuk membantu dalam mempermudah proses penjadwalan dari evaluasi content dan juga tentang beberapa perusahaan yang selalu melakukan uji waktu unggahan dari sebuah content yang mereka buat untuk mencapai tingkat optimalisasi dalam membuat sebuah content dan distribusinya.

6. Paid ads.

Apabila kita sudah benar-benar merasa yakin terhadap setiap content yang sudah pernah kita buat akan mampu dalam memberikan impact yang sangat dahsyat terhadap perusahaan, maka langkah berikutnya adalah jangan pernah merasa ragu untuk melakukan paid ads, paid ads akan semakin menambah daya dobrak dari content yang nantinya akan kita buat agar semakin terdistribusikan dengan lebih luas lagi.

Dalam membuat content yang terbaik memang bukanlah pekerjaan yang mudah, namun dibutuhkan adanya waktu, dana, dan kreatifitas yang lebih tinggi dalam membuat content yang lebih baik dan harus benar-benar sesuai dengan bagaimana kebutuhan dari perusahaan. Dengan cara mengetahui strategi content marketing seperti apa yang benar-benar optimal, maka kita akan semakin mampu dalam membuat struktur content yang lebih menarik dan mampu menyajikan pengalaman yang terbaik bagi para audiensnya.

 

 

 

 

Groedu Content Marketing,
Cito (City Of Tomorrow Mall), Jl. A Yani No. 288 (Bundaran Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.
Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Office (only call no sms)  : 0811-3444-910
Email : groedu@gmail.com/groedu_inti@hotmail.com
www.groeducontentmarketing.com

 

BEBERAPA TIPS DALAM MELAKUKAN PENGHEMATAN ANGGARAN BIAYA PADA ONLINE MARKETING PERUSAHAAN ANDA

Beberapa orang yang beranggapan bahwa online marketing akan mampu dalam memberikan manfaat yang lebih besar jika anggaran dari online marketing terbilang cukup atau bahkan jauh lebih besar dari yang selama ini dibutuhkan. Namun banyak juga diantaranya yang sudah membuktikan bahwa dengan semakin minimnya anggaran online marketing ini juga bisa memberikan dampak yang jauh lebih besar pada marketing perusahaan.

d414507602a13ca18045bf937b4543a83c5fe578-vertMemiilh untuk menghemat dan mengoptimalkan anggaran online marketing yang bisa dipandang sebagai sebuah pengambilan keputusan yang paling tepat, karena perusahaan juga harus membagi antara fokus keuangan terhadap banyaknya departemen yang ada. Berikut ini merupakan beberapa tips tentang bagaimana dalam melakukan penghematan anggaran pada online marketing

1. Menentukan target pasar yang lebih spesifik, tujuan pemasaran, dan juga Anggaran pemasaran.

Menentukan terlebih dahulu tentang bagaimana target online marketing yang nantinya akan dicapai, apakah sebagai pengenalan produk atau brand, mempertahankan setiap posisi brand yang sudah mapan dan lain sebagainya. Tentukan berapa besar jumlah anggaran untuk melakukan online marketing juga harus ditetapkan. Dengan cara mengecilkan target pasar tentunya akan semakin menghemat biaya dari online marketing.

2. Buatlah konten-konten bermanfaat dengan biaya yang paling minim.

Membuat konten dengan biaya terendah tidak akan langsung berdampak besar pada kualitas dan kreatifitas dalam pembuatan konten marketing. Membuat konten yang lebih bersifat dinamis, me “remake” konten-konten terdahulu, membuat konten dengan seri bulanan, atau dengan memilih konten-konten yang lebih hemat biaya misalnya untuk wawancara. Melakukan reupload terhadap konten terdahulu yang pernah Anda buat juga sebagai salah satu cara untuk proses penghematan anggaran dari online marketing, namun dengan sebuah catatan bahwa konten tersebut harus masih sesuai seperti apa yang selama ini paling dibutuhkan oleh perusahaan.

3. Mengoptimalkan penggunaan SEO.

Berada pada posisi yang paling teratas dari hasil pencarian akan semakin meningkatkan peluang dari sebuah perusahaan pemasaran dalam upayanya untuk bisa mendapatkan pelanggan baru. Peluang seperti ini harus bisa dimanfaatkan oleh semua pihak dalam menawarkan produk-produknya.

4. Menjalin kerjasama dengan para partner dan Customer Anda.

Melakukan kerjasama dengan para partner untuk menghemat biaya, misalnya dengan cara mengadakan suatu kompetisi atau giveaway secara online, menjalin kerjasama dengan public figure untuk menjadi brand ambassador dari brand Anda, karena akhir-akhir ini public figure atau influencer dipercaya sebagai penarik perhatian masyarakat dengan lebih cepat dan dipandang sebagai yang paling mudah. Menjalin hubungan yang lebih baik dengan customer, mengajak para customer untuk mengajak teman-temannya untuk mencoba produk Anda atau dengan kata lain disebut sebagai Customer Referrals. Menyiapkan sedikit uang, diskon, atau hadiah-hadiah lainnya untuk menjadi reward dari program referral Anda.

5. Mengevaluasi dan mengaudit konten terdahulu.

Simpan dengan baik segala jenis konten yang sudah Anda buat, lakukan evaluasi dan audit ulang terhadap bagaimana performa dari konten-konten terdahulu milik Anda, hal ini akan mampu semakin menghemat banyak biaya dari online marketing dimasa yang akan datang. Konten yang sudah selesai dievaluasi dan diaudit dengan baik akan bisa dipergunakan lagi selama kebutuhan perusahaan Anda masih sama dan dari lingkup lingkungan eksternal juga tidak berubah secara spesifik

6. Membuat semacam komunitas online.

Kumpulkan semua customer dan buatlah satu komunitas secara online, bersikaplah lebih independent, jangan terlalu sering melakukan direct selling terhadap lingkungan komunitas, berpihaklah kepada customer, dan doronglah mereka untuk saling mengenal satu sama lain.

7. Jadilah yg paling direkomendasikan.

Jadilah sumber tips dan informasi yg paling berguna daripada para competitor. Tumbuhkan kepercayaan di hati para customer, berkomunikasi secara intens dan interaktif kepada customer. Apabila customer merasa sudah mulai mempercayai produk Anda, maka semakin besar kemungkinan bagi mereka untuk melakukan customer referrals dengan sendirinya. Tentunya sebuah keuntungan bagi perusahaan yang sama sekali tidak memiliki anggaran online marketing bukan!

8. Manfaatkan penggunaan review site. Online marketing tools.

Manfaatkan juga berbagai tools yang serba gratis atau murah dari Internet yang bisa membantu Anda dalam menghemat uang dan waktu untuk marketing. Untuk jenis market research. Dan juga semakin tingkatkan reputasi dari bisnis Anda dengan menggunakan review site seperti Google My Business dan Facebook.

Intinya adalah semua perusahaan pastinya menginginkan online marketing yang begitu Low Budged High Impact, semoga dari beberapa tips-tips diatas jika diterapkan dengan baik akan berdampak sangat besar pada semakin berkurangnya anggaran yang sudah dikeluarkan oleh perusahaan dalam berbagai kegiatan online marketing, namun tetap memiliki impact yang sangat besar (GM).

 

 

 

 

 

Groedu Content Marketing,
Cito (City Of Tomorrow Mall), Jl. A Yani No. 288 (Bundaran Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.
Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Office (only call no sms)  : 0811-3444-910
Email : groedu@gmail.com/groedu_inti@hotmail.com
www.groeducontentmarketing.com

 

BEBERAPA CARA UNTUK SEMAKIN MENINGKATKAN PERFORMA DARI CONTENT-CONTENT MARKETING WEB ANDA

Dalam sepuluh tahun terakhir, content marketing sudah semakin meluas. Perusahaan bahkan rela untuk menyewa seorang penulis dan chief content officers untuk menjalankan departemen, membuat blog dan beberapa materi lainnya. Dalam prosesnya beberapa orang telah meyakini bahwa content marketing akan dapat menjadi akhir dari cold calling.

postimage22Pedoman seperti ini memang terdengar sangat sederhana, yaitu: menarik prospek dengan konten yang lebih relevan untuk setiap tahapan dari proses pembelian pelanggan dan untuk lebih memperluas penawaran yang akan memotivasi mereka untuk memiliki keberanian dalam menghubungi tim marketing Anda untuk sekedar mendemokan atau berdiskusi.

Dengan adanya teknologi online dan target sasaran, maka hal ini akan menjadi alat pemasaran yang paling hemat biaya, mempercepat konversi pelanggan melalui saluran penjualan dan mengoptimalkan pemasaran yang berbasis data dengan cara mengikat setiap bagian dari konten kepada matriks seperti membuka, membaca, mengunduh dan lain sebagainya.

Seperti yang pernah dilaporkan Churchill setelah Gallipoli “bagaimanapun indahnya strategi, terkadang Anda harus melihat hasilnya.” Pertimbangkan output dari blog perusahaan yang sudah meningkat lebih dari 800% dalam lima tahun terakhir, namun untuk pangsa sosial organik dari blog telah semakin menurun 89% dan sekitar 5% konten hanya mendapatkan 90% keterlibatan pelanggan dan diperkirakan kira-kira 70% dari konten yang sudah dihasilkan oleh marketer tidak pernah digunakan oleh perwakilan bagian penjualan dan presentase yang sama dari prospek yang  dihasilkan menghilang ke lubang hitam.

Kami memeriksa sekitar 34 juta interaksi antara pelanggan dan konten di platform DocSend, yang memungkinkan bagi organisasi penjualan untuk mengunggah dan berbagi dokumen dengan calon pelanggannya dan hasilnya adalah data empiris dan titik awal yang terbaik untuk memeriksa setiap aspek inti dari setiap inisiatif content marketing. Berapa banyak waktu yang benar-benar sudah dihabiskan untuk konten, di mana perangkatnya, kapan dan jenis konten yang mereka sukai seperti apa.

1. Setidaknya Anda memiliki kurang dari 3 menit untuk membuat kesan.

Sudah bukan rahasia lagi, bahwa pembeli akan semakin dibombardir dengan pesan dan web telah memperparah terjadinya situasi tersebut. Itu mungkin sebagai satu penjelasan mengapa waktu menonton rata-rata untuk konten adalah sekitar 2 menit 27 detik. Selama periode yang sangat singkat itu, prospek akan membuat banyak penilaian cepat, termasuk juga apakah mereka akan pindah ke langkah berikutnya atau tidak. Sebaliknya, banyak diantara para penjual yang sudah berbagi banyak informasi dengan prospek untuk memotivasi bagaimana perilaku pembeli yang mereka inginkan.

Data yang telah menunjukan bahwa Anda harus melakukan yang terbaik untuk bisa mendapatkan informasi itu ke dalam dokumen yang hanya sekitar 2-5 halaman apabila dibandingkan dengan dokumen yang jauh lebih panjang, calon pelanggan pertama kali akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat-lihat semua itu. Dokumen yang sudah diunggah ke DocSend termasuk juga tentang studi kasus, ikhtisar dan panduan, ebook, dan proposal (perlu diingat bahwa calon pembeli ingin secara lebih jauh untuk menjelajahi selama proses jelajah pembelian mereka mungkin akan memerlukan lebih banyak informasi).

2. Ponsel itu penting tetapi terlalu banyak.

Proliferasi dari ponsel pintar, iPad, dan perangkat lainnya telah menghasilkan kearifan lokal tertentu tentang kerajinan konten bagi pembeli ponsel. Namun data malah menunjukkan bahwa, pada bagian atas corong, biasanya lebih masuk akal untuk mengoptimalkan konten untuk dilihat pada berbagai macam format dan perangkat. Selanjutnya, sekali calon pelanggan sudah diserahkan kepada tim penjualan dan akan menjadi peluang, maka mayoritas para calon pelanggan yang melihat konten penjualan pada perangkat desktop bukanlah seluler.

Berbagai macam jenis temuan seperti ini juga memiliki implikasi yang dapat langsung ditindaklanjuti bagi para pemasar. Perangkat desktop masih tetap sangat penting, jadi hindari pengoptimalan yang tidak perlu untuk satu jenis perangkat dan formatnya. Tetap fokuslah kepada pembuatan konten yang telah menawarkan visual untuk menyampaikan pesan utama Anda dengan lebih cepat dan berkinerja terbaik dalam berbagai macam format.

Pikirkan tentang salinan ringkas dan pengambilan inti yang lebih menekankan kepada setiap slide, dan hindari penggunaan informasi-informasi teks berat pada setiap halamannya.  Karena cara dari calon pelanggan yang seringkali kembali untuk melihat dengan lebih dekat di luar jam kerja, pertimbangkan dalam membuat proses pengurutan konten untuk menggabungkan antara pandangan awal dengan keterlibatan tambahan dalam membantu para penjual Anda untuk memprioritaskan tindakan-tindakan lanjut mereka.

Dan dalam hal ini, kenali perbedaan-perbedaan yang sudah melekat antara konten pemasaran dan penjualan yang lebih relevan. Pada yang pertama, tujuannya adalah untuk membangun kesadaran dan minat dalam penjualan tujuannya adalah untuk membuat para pelanggan bersedia untuk membeli produk Anda.

3. Tidak ada hari terbaik dalam seminggu untuk mengirimkan sebuah konten marketing.

Terdapat banyak sekali pernyataan tentang hari terbaik dalam seminggu untuk mengirimkan konten. Namun jika opini tentang Selasa sore atau Kamis pagi sama sekali tidak tahan untuk dilakukan pemeriksaan secara empiris. Data-data telah menunjukkan bahwa kunjungan total dari calon pelanggan kepada sebuah situs penjualan hampir merata di setiap harinya dalam seminggu kerja dan sedikit lebih banyak pada hari Selasa, Rabu, dan Kamis dan, tidak mengejutkan, bahkan akan menjadi lebih sedikit saat menjelang hari Senin pagi dan juga Jumat sore.

Jangan terlalu fokus pada hari-hari tertentu untuk mengirimkan sebuah konten. Bahkan, melakukan hal seperti itu mungkin saja malah semakin menunjukkan kapasitas yang tidak terpakai dan semakin kurangnya irama dalam hal proses pemasaran dan penjualan Anda.

Sebaliknya, lebih baik untuk memprioritaskan berdasarkan tingkat dan jenis keterlibatan dari para calon pelanggan dengan jenis konten tertentu dan juga proses untuk ditindaklanjuti setelah keterlibatan awal. Bagi kebanyakan perusahaan, hal seperti ini berarti menghubungkan adanya upaya pemasaran konten Anda dengan apa yang selama ini sudah Anda ketahui tentang para calon pelanggan Anda secara vertikal dan berupa panduan yang lebih relevan untuk setiap jenis kontennya.

4. Para calon pelanggan merasa lebih menyukai satu jenis konten lebih dari yang lainnya.

Para marketer harus selalu meluangkan banyak waktu dan berbagai upaya dalam menyusun sebuah konten. Data yang menunjukkan bahwa mereka harus terus bekerja untuk lebih meningkatkan penggunaan konten mereka yang sebenarnya ditunjukan bagi calon pelanggan dan rekan-rekan penjualan.

Para pembeli terutamanya adalah para pembeli dari B2B selalu ingin tahu tentang apa saja yang harus dilakukan oleh orang lain dengan produk Anda bukan dari apa yang mungkin mereka lakukan untuk semakin meningkatkan produktivitas atau hasil lainnya. Konten studi kasus yang lebih bagus akan langsung melakukan hal seperti itu, sambil memberikan alasan yang lebih kuat bagi para calon pelanggan untuk terus belajar dengan lebih banyak dan memulai proses perubahannya.

Terutama dalam hal konteks B2B, para pembeli harus memberikan keputusan kepada orang lain dalam internal organisasi yang memiliki prioritas dalam bersaing untuk pendanaan yang lebih terbatas. Mengetahui tentang bagaimana sebuah organisasi telah berhasil mengintegrasikan dan menggunakan produk, layanan atau berupa proses terbaru menjadi lebih penting daripada berupa penegasan besar tentang “kepemimpinan pemikiran” atau “gangguan” yang akibatnya berupa kasus yang bagus seperti tidak ditindaklanjuti dengan baik.

Sering kali memiliki dan fokus vertikal yang relevan. Dan proses menemukan dan mengartikulasikan konten tersebut membutuhkan interaksi yang terus-menerus antara marketer, penjualan, dan orang-orang layanan di perusahaan Anda – interaksi yang sering menghasilkan manfaat lain selain kasus penggunaan yang relevan dan kredibel.

Content marketing yang mampu berkembang dan ketika pembelian sudah menjadi semakin non-linear dan dapat memainkan peran terpenting dalam menyelaraskan antara penjualan dengan pembelian. Namun untuk sekarang terdapat banyak sekali mitos dan asumsi yang semakin berkemban dan sama sekali tidak teruji dan sudah terkumpul di komunitas content marketing karena dari praktek tersebut sudah semakin meledak tidak terkendali. Jika Anda tidak segera melacak para calon-calon pelanggan tentang apa  saja yang selama ini sudah mereka baca, kapan, dan dimana, dan untuk berapa lama mereka telah membacanya, Anda harus memiliki blind spot pada sebagian besar anggaran pemasaran Anda dan tidak mungkin untuk mendapatkan ROI dengan adanya pendekatan seperti ini.

 

 

 

 

Groedu Content Marketing,
Cito (City Of Tomorrow Mall), Jl. A Yani No. 288 (Bundaran Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.
Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Office (only call no sms)  : 0811-3444-910
Email : groedu@gmail.com/groedu_inti@hotmail.com
www.groeducontentmarketing.com

 

 

TIPE-TIPE KONTEN VIDEO UNTUK TUJUAN KONTEN MARKETING BAGI PERUSAHAAN

Pada zaman serba digital seperti saat ini hampir segala sesuatunya dapat di akses dengan mudah melalui penggunaan perangkat gadget, entah itu dari perangkat desktop maupun dari penggunaan mobile. Tentunya Anda akan bisa melakukannya kapanpun dan dimanapun Anda berada. Untuk seorang marketer online, jangan sampai kehabisan ide-ide strategi marketing bagi brand yang saat ini sudah di usung melalui sosial media.

Artikel-2-Internet-Marketing-Cara-Membuat-Video-Iklan-yang-KreatifVideo yang saat ini masih menjadi salah satu senjata paling ampuh dalam hal pemasaran online. Durasinya yang lebih singkat menjadikan rasa kenyamanan untuk ditonton, Bentuknya yang lebih dinamis menjadikan segala informasinya bisa sampai dengan sangat baik, berbagai alunan musik dan adegan-adegan yang sudah dirancang dengan sangat baik mampu memberikan efek emosional tersendiri dan masih banyak lagi alasan-alasan lainnya yang terlalu banyak untuk disebutkan.

Namun, kali ini praktisi content marketing akan sedikit membahas tentang Web Series. Web Series sendiri merupakan sebuah format yang berupa sinema berseri yang memang dirancang secara khusus untuk ditayangkan melalui teknologi TV yang sudah berbasis web dan (Youtube adalah salah satunya). Sehingga, untuk lebih efektifnya sangat dianjurkan agar setiap episodenya harus berdurasi antara 10-15 menit saja.

hal yang paling wajib untuk dimiliki oleh seorang kreator dari serial web selain dari bermodalkan peralatan adalah dari minat terhadap satu topik dan keinginan dalam mempelajarinya. Dan untuk saat ini semakin banyak produk-produk atau brand yang campaign produk mereka melalui Web Series dari Youtube baik dalam bentuk pre roll bumper in/out, atau dalam bentuk video advertorial dan semakin kesini product placementnya juga menjadi semakin beragam.

Karena memang selain tidak mengeluarkan budget yang tidak terlalu banyak dari produksi iklan dari TV, campaign di Youtube semuanya sudah terukur baik dari sisi viewers, comment, demografi, sampai dengan target audiens yang ingin dicapai, semuanya sangat komplit dan sudah disediakan oleh Youtube secara gratis. Selain dari web series terdapat banyak sekali tipe-tipe video marketing di indonesia dan juga berikut ini adalah penjelasan detailnya:

1. Branded Films.

Apa sebenarnya branded films itu? Mungkin masih belum banyak yang tahu dengan istilah ini. Branded films sendiri adalah berupa kolaborasi antara visi pembuatan film dan value dari sebuah perusahaan. Tujuan utama dari branded films ini adalah untuk menceritakan core value dan visi terbesar dari perusahaan. Branded films, sangat berbeda dengan iklan-iklan di televisi, menghindari hard selling dan juga lebih bertumpu pada kekuatan cerita dan visi dari pembuat film.

2. Web Series

Sama halnya dengan branded films, web series juga lebih bertumpu kepada kekuatan cerita dan visi dari pembuatan film. Perbedaannya masih terletak pada panjang cerita serta kemasan produknya. Branded films yang dibuat sebagai suatu produk yang berdiri sendiri. Sementara untuk web series terdiri dari beberapa episode. Sensasi menontonnya pun tentunya juga berbeda.

3. Educational video.

Setiap brand pastinya memiliki misi yang harus dikejar selain dari menjual produknya. Pastinya akan selalu ada isu-isu yang harus diusung oleh setiap brandnya. Setiap isu juga pastinya lebih banyak mengandung berbagai informasi. Dan informasi-informasi itulah yang sangat penting untuk dishare kepada konsumen. Konsumen yang merasa senang untuk mempelajari hal-hal terbaru dengan lebih cepat, singkat, dinamis, dan menghibur. Itulah alasan dari penggunaan tipe video seperti ini yang sangat perlu untuk di buat.

4. Profile Video.

Dalam membangun kepercayaan terhadap para konsumen, perusahaan harus memperkuat citranya. Memperkuat citra juga bisa dilakukan dengan banyak cara dan salah satunya adalah dengan menceritakan kisah dari perusahaan itu sendiri. Dalam kisah tersebut, visi dan misi perusahaan sagnat penting untuk diketahui oleh banyak orang. Atas dasar itulah, penting agar setiap perusahaan dapat memiliki video profilnya.

5. Documentary.

Documentary merupakan salah satu tren yang sat ini sudah mulai banyak berkembang. Banyak brand dan perusahaan yang sudah menggunakan tipe video seperti ini untuk menceritakan tentang kisah-kisah nyata dari luar sana. Kisah-kisah tersebut kebanyakan adalah berupa kisah-kisah inspiratif yang benar-benar nyata, sehingga para penonton dapat semakin terinspirasi olehnya.

6. Explainer/Tutorial Video.

Beberapa brand-brand tertentu memang membutuhkan video jenis ini. Tujuannya sangat jelas, agar para penonton atau konsumen dapat lebih mempelajari tentang bagaimana cara penggunaan dari sebuah produk dengan lebih mudah dan praktis. Dengan hanya menonton video tutorialnya saja, maka mereka akan dapat semakin memahaminya dengan lebih mudah, tanpa harus dijelaskan secara langsung oleh para staff-staff dari perusahaan (AEP).

 

 

 

Groedu Content Marketing,
Cito (City Of Tomorrow Mall), Jl. A Yani No. 288 (Bundaran Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.
Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Office (only call no sms)  : 0811-3444-910
Email : groedu@gmail.com/groedu_inti@hotmail.com
www.groeducontentmarketing.com

 

 

BEBERAPA PREDIKSI TREND TERATAS DALAM DIGITAL MARKETING MENJELANG TAHUN 2019 MENDATANG

Revolusi dalam dunia pemasaran digital terus berkembang dengan sangat cepat. Dengan teknologi terbaru yang selalu muncul dan teknik periklanan dunia digital yang terus berubah-ubah. Berusaha untuk tetap menjadi yang terdepan dan melihat ke depan apa yang akan terjadi selanjutnya dan segera mengambil langkah yang paling tepat. Berikut ini adalah beberapa prediksi penting yang akan berdampak besar pada dunia pemasaran digital pada 2019 mendatang.

28jan-1080x6301. Virtual dan Augmented Realities.

Apakah Anda ingat euvoria launching dari pokemon go beberapa tahun silam? orang orang saling bertabrakan di jalan saat mereka membenamkan diri dalam realitas baru dan menarik ini. Game mungkin adalah sebagai salah satu media penafirsir dari pemahaman tentang Augmented Reality dan Virtual Reality (AR dan VR), namun juga terdapat peluang luar biasa bagi mereka untuk menggunakan teknologi ini untuk semakin meninggkatkan customer experiencenya.

Baru-baru ini Nickelodeon juga sudah mulai memasuki lanskap VR dan AR dengan menambahkan mode AR kepada aplikasi selulernya dan meluncurkan SlimeZone, “pengalaman multiplayer pertama, pengalaman VR sosial.” Channel anak-anak ini berharap bahwa penambahan teknologi tinggi terbaru ini akan menjadikan anak-anak tetap berada di dalam layanan meskipun sedang menghadapi berbagai gangguan dari tempat lain.

2. suara menjadi alat pencarian pemasaran terbanyak .

ComScore memperkirakan bahwa, pada 2020 mendatang, setengah dari semua permintaan pencarian akan lebih banyak berbasis suara. Prediksi yang menyebabkan pemasar cerdas untuk duduk dan selalu memperhatikannya. Teknologi pengenalan suara diharapkan dapat tumbuh semakin lebih besar dan lebih baik, dan konsumen akan menyambut kenyamanan pencarian suara cerdas dengan tangan terbuka. Untuk saat ini, sebagian besar dari penggunaan penelusuran suara lebih banyak didasarkan pada utilitas orang-orang yang paling sering menggunakannya pada saat tangan mereka penuh atau ketika mereka mengemudi. Akan tetapi ketika tingkat akurasi kata semakin meningkat selama tahun depan, dan konsumen akan menjadi lebih terbiasa dengan berbagai kebutuhan mereka agar bisa terpenuhi, berharap untuk melihat merek yang bersaing pada platform lain, karena mereka berjuang untuk memahami bagaimana bisa ditemukan dalam pencarian suara.

3. AI-Powered Solutions Dimana Mana Dari Usaha Kecil hingga Perusahaan Besar

Jika tahun 2018 adalah tahun perusahaan mulai bereksperimen dengan aplikasi kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML), maka tahun 2019 akan menjadi tahun yang  akan mereka dapatkan dengan benar. Dari chatbots sampai otomatisasi proses robot, nilai efisiensi akan lebih ditingkatkan, peningkatan produktivitas, dan kepuasan pelanggan yang lebih tinggi menjadi semakin jelas. Pada tahun 2019 mendatang, teknologi yang lebih banyak didukung oleh AI akan membawa pemasaran yang lebih berpusat kepada para pelanggan kepada tingkatan yang baru. Diferensiator besar, mengharapkan analisis tren yang lebih baik, peningkatan profil pelanggan, dan bahkan strategi personalisasi yang jauh lebih canggih lagi.

4. tampilan video memimpin traffic di internet.

Video saat ini sudah mulai memakan web sedikit demi sedikit, sebuah fenomena yang dikenali selama bertahun-tahun lalu ketika Washington Post memperkirakan bahwa video akan mencakup 80% dari semua traffic Internet pada tahun 2019 mendatang. Itu sudah sangat masuk akal, karena rentang dari perhatian public rata-rata sangat pendek, dan kebanyakan orang lebih senang untuk menonton video daripada membaca postingan artikel dari blog. Menyadari akan hal ini, merek dengan sangat antusias akan semakin berlomba-lomba dalam mempublikasikan video dari acara live dan langsung dari momen di balik layar. Mereka akan langsung membuat tips dan trik video dan apapun yang bisa mereka kumpulkan bersama dalam satu, dua, atau tiga menit potongan dari setiap tips dan triknya. Namun, pemasaran video hanya memiliki kemungkinan untuk berhasil jika hal itu bisa memberikan seperti apa yang diinginkan oleh konsumen, kapanpun dan bagaimana mereka menginginkannya.

5. Serangan Periklanan Native Mendorong Strategi Pemasaran Menjadi Lebih Kreatif Dari Sebelumnya.

Konsumen saat ini semakin tahan terhadap iklan, dan peningkatan pemblokir iklan yang tiba-tiba saja telah membuat semakin sulit bagi para pemasar untuk mengirimkan pesan-pesan mereka. Jika perusahaan ingin menjangkau konsumen pada tahun 2019 mendatang, maka mereka harus berusaha lebih keras untuk membuat iklan mereka dan memadukannya secara alami ke dalam sebuah konten. Jangan lupa untuk memasukkan iklan asli didalamnya. Iklan asli akan memberikan jeda yang sangat dibutuhkan seperti adanya iklan spanduk. Namun, karena brand juga sudah bekerja mati-matian agar tidak terlalu mengganggu dari sisi visual, mereka harus berhasil mengkaburkan batas antara iklan asli dengan iklan tradisional.

6. iklan terprogram akan menjadi semakin mainstream.

Pada tahun 2018 ini, pertumbuhan iklan terprogram sudah semakin pesat. Teknologi yang sebelumnya hanya diperuntukkan bagi pembelian media yang sedang semangat-semangatnya dan diprediksikan akan mampu menghasilkan dua pertiga dari iklan tampilan digital dunia pada tahun 2019 mendatang. Pembeli dan penjual akan sangat senang untuk berinvestasi pada pembelian iklan otomatis dan mereka akan terus berusaha untuk melakukannya. Tampilan digital sedang dalam perjalanan untuk menjadi 100% terprogram. Namun yang paling menarik adalah tentang bagaimana media tradisional akan mengikutinya? Anda dapat berharap lebih banyak untuk melihat bagaimana pergeseran seperti ini dari programatik kepada media tradisional yang sudah mulai terbentuk pada tahun 2019 mendatang (AEP).

 

 

 

Groedu Content Marketing,
Cito (City Of Tomorrow Mall), Jl. A Yani No. 288 (Bundaran Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.
Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Office (only call no sms)  : 0811-3444-910
Email : groedu@gmail.com/groedu_inti@hotmail.com
www.groeducontentmarketing.com