BEBERAPA CARA UNTUK SEMAKIN MENINGKATKAN PERFORMA DARI CONTENT-CONTENT MARKETING WEB ANDA

ByContent Marketing

BEBERAPA CARA UNTUK SEMAKIN MENINGKATKAN PERFORMA DARI CONTENT-CONTENT MARKETING WEB ANDA

Dalam sepuluh tahun terakhir, content marketing sudah semakin meluas. Perusahaan bahkan rela untuk menyewa seorang penulis dan chief content officers untuk menjalankan departemen, membuat blog dan beberapa materi lainnya. Dalam prosesnya beberapa orang telah meyakini bahwa content marketing akan dapat menjadi akhir dari cold calling.

postimage22Pedoman seperti ini memang terdengar sangat sederhana, yaitu: menarik prospek dengan konten yang lebih relevan untuk setiap tahapan dari proses pembelian pelanggan dan untuk lebih memperluas penawaran yang akan memotivasi mereka untuk memiliki keberanian dalam menghubungi tim marketing Anda untuk sekedar mendemokan atau berdiskusi.

Dengan adanya teknologi online dan target sasaran, maka hal ini akan menjadi alat pemasaran yang paling hemat biaya, mempercepat konversi pelanggan melalui saluran penjualan dan mengoptimalkan pemasaran yang berbasis data dengan cara mengikat setiap bagian dari konten kepada matriks seperti membuka, membaca, mengunduh dan lain sebagainya.

Seperti yang pernah dilaporkan Churchill setelah Gallipoli “bagaimanapun indahnya strategi, terkadang Anda harus melihat hasilnya.” Pertimbangkan output dari blog perusahaan yang sudah meningkat lebih dari 800% dalam lima tahun terakhir, namun untuk pangsa sosial organik dari blog telah semakin menurun 89% dan sekitar 5% konten hanya mendapatkan 90% keterlibatan pelanggan dan diperkirakan kira-kira 70% dari konten yang sudah dihasilkan oleh marketer tidak pernah digunakan oleh perwakilan bagian penjualan dan presentase yang sama dari prospek yang  dihasilkan menghilang ke lubang hitam.

Kami memeriksa sekitar 34 juta interaksi antara pelanggan dan konten di platform DocSend, yang memungkinkan bagi organisasi penjualan untuk mengunggah dan berbagi dokumen dengan calon pelanggannya dan hasilnya adalah data empiris dan titik awal yang terbaik untuk memeriksa setiap aspek inti dari setiap inisiatif content marketing. Berapa banyak waktu yang benar-benar sudah dihabiskan untuk konten, di mana perangkatnya, kapan dan jenis konten yang mereka sukai seperti apa.

1. Setidaknya Anda memiliki kurang dari 3 menit untuk membuat kesan.

Sudah bukan rahasia lagi, bahwa pembeli akan semakin dibombardir dengan pesan dan web telah memperparah terjadinya situasi tersebut. Itu mungkin sebagai satu penjelasan mengapa waktu menonton rata-rata untuk konten adalah sekitar 2 menit 27 detik. Selama periode yang sangat singkat itu, prospek akan membuat banyak penilaian cepat, termasuk juga apakah mereka akan pindah ke langkah berikutnya atau tidak. Sebaliknya, banyak diantara para penjual yang sudah berbagi banyak informasi dengan prospek untuk memotivasi bagaimana perilaku pembeli yang mereka inginkan.

Data yang telah menunjukan bahwa Anda harus melakukan yang terbaik untuk bisa mendapatkan informasi itu ke dalam dokumen yang hanya sekitar 2-5 halaman apabila dibandingkan dengan dokumen yang jauh lebih panjang, calon pelanggan pertama kali akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat-lihat semua itu. Dokumen yang sudah diunggah ke DocSend termasuk juga tentang studi kasus, ikhtisar dan panduan, ebook, dan proposal (perlu diingat bahwa calon pembeli ingin secara lebih jauh untuk menjelajahi selama proses jelajah pembelian mereka mungkin akan memerlukan lebih banyak informasi).

2. Ponsel itu penting tetapi terlalu banyak.

Proliferasi dari ponsel pintar, iPad, dan perangkat lainnya telah menghasilkan kearifan lokal tertentu tentang kerajinan konten bagi pembeli ponsel. Namun data malah menunjukkan bahwa, pada bagian atas corong, biasanya lebih masuk akal untuk mengoptimalkan konten untuk dilihat pada berbagai macam format dan perangkat. Selanjutnya, sekali calon pelanggan sudah diserahkan kepada tim penjualan dan akan menjadi peluang, maka mayoritas para calon pelanggan yang melihat konten penjualan pada perangkat desktop bukanlah seluler.

Berbagai macam jenis temuan seperti ini juga memiliki implikasi yang dapat langsung ditindaklanjuti bagi para pemasar. Perangkat desktop masih tetap sangat penting, jadi hindari pengoptimalan yang tidak perlu untuk satu jenis perangkat dan formatnya. Tetap fokuslah kepada pembuatan konten yang telah menawarkan visual untuk menyampaikan pesan utama Anda dengan lebih cepat dan berkinerja terbaik dalam berbagai macam format.

Pikirkan tentang salinan ringkas dan pengambilan inti yang lebih menekankan kepada setiap slide, dan hindari penggunaan informasi-informasi teks berat pada setiap halamannya.  Karena cara dari calon pelanggan yang seringkali kembali untuk melihat dengan lebih dekat di luar jam kerja, pertimbangkan dalam membuat proses pengurutan konten untuk menggabungkan antara pandangan awal dengan keterlibatan tambahan dalam membantu para penjual Anda untuk memprioritaskan tindakan-tindakan lanjut mereka.

Dan dalam hal ini, kenali perbedaan-perbedaan yang sudah melekat antara konten pemasaran dan penjualan yang lebih relevan. Pada yang pertama, tujuannya adalah untuk membangun kesadaran dan minat dalam penjualan tujuannya adalah untuk membuat para pelanggan bersedia untuk membeli produk Anda.

3. Tidak ada hari terbaik dalam seminggu untuk mengirimkan sebuah konten marketing.

Terdapat banyak sekali pernyataan tentang hari terbaik dalam seminggu untuk mengirimkan konten. Namun jika opini tentang Selasa sore atau Kamis pagi sama sekali tidak tahan untuk dilakukan pemeriksaan secara empiris. Data-data telah menunjukkan bahwa kunjungan total dari calon pelanggan kepada sebuah situs penjualan hampir merata di setiap harinya dalam seminggu kerja dan sedikit lebih banyak pada hari Selasa, Rabu, dan Kamis dan, tidak mengejutkan, bahkan akan menjadi lebih sedikit saat menjelang hari Senin pagi dan juga Jumat sore.

Jangan terlalu fokus pada hari-hari tertentu untuk mengirimkan sebuah konten. Bahkan, melakukan hal seperti itu mungkin saja malah semakin menunjukkan kapasitas yang tidak terpakai dan semakin kurangnya irama dalam hal proses pemasaran dan penjualan Anda.

Sebaliknya, lebih baik untuk memprioritaskan berdasarkan tingkat dan jenis keterlibatan dari para calon pelanggan dengan jenis konten tertentu dan juga proses untuk ditindaklanjuti setelah keterlibatan awal. Bagi kebanyakan perusahaan, hal seperti ini berarti menghubungkan adanya upaya pemasaran konten Anda dengan apa yang selama ini sudah Anda ketahui tentang para calon pelanggan Anda secara vertikal dan berupa panduan yang lebih relevan untuk setiap jenis kontennya.

4. Para calon pelanggan merasa lebih menyukai satu jenis konten lebih dari yang lainnya.

Para marketer harus selalu meluangkan banyak waktu dan berbagai upaya dalam menyusun sebuah konten. Data yang menunjukkan bahwa mereka harus terus bekerja untuk lebih meningkatkan penggunaan konten mereka yang sebenarnya ditunjukan bagi calon pelanggan dan rekan-rekan penjualan.

Para pembeli terutamanya adalah para pembeli dari B2B selalu ingin tahu tentang apa saja yang harus dilakukan oleh orang lain dengan produk Anda bukan dari apa yang mungkin mereka lakukan untuk semakin meningkatkan produktivitas atau hasil lainnya. Konten studi kasus yang lebih bagus akan langsung melakukan hal seperti itu, sambil memberikan alasan yang lebih kuat bagi para calon pelanggan untuk terus belajar dengan lebih banyak dan memulai proses perubahannya.

Terutama dalam hal konteks B2B, para pembeli harus memberikan keputusan kepada orang lain dalam internal organisasi yang memiliki prioritas dalam bersaing untuk pendanaan yang lebih terbatas. Mengetahui tentang bagaimana sebuah organisasi telah berhasil mengintegrasikan dan menggunakan produk, layanan atau berupa proses terbaru menjadi lebih penting daripada berupa penegasan besar tentang “kepemimpinan pemikiran” atau “gangguan” yang akibatnya berupa kasus yang bagus seperti tidak ditindaklanjuti dengan baik.

Sering kali memiliki dan fokus vertikal yang relevan. Dan proses menemukan dan mengartikulasikan konten tersebut membutuhkan interaksi yang terus-menerus antara marketer, penjualan, dan orang-orang layanan di perusahaan Anda – interaksi yang sering menghasilkan manfaat lain selain kasus penggunaan yang relevan dan kredibel.

Content marketing yang mampu berkembang dan ketika pembelian sudah menjadi semakin non-linear dan dapat memainkan peran terpenting dalam menyelaraskan antara penjualan dengan pembelian. Namun untuk sekarang terdapat banyak sekali mitos dan asumsi yang semakin berkemban dan sama sekali tidak teruji dan sudah terkumpul di komunitas content marketing karena dari praktek tersebut sudah semakin meledak tidak terkendali. Jika Anda tidak segera melacak para calon-calon pelanggan tentang apa  saja yang selama ini sudah mereka baca, kapan, dan dimana, dan untuk berapa lama mereka telah membacanya, Anda harus memiliki blind spot pada sebagian besar anggaran pemasaran Anda dan tidak mungkin untuk mendapatkan ROI dengan adanya pendekatan seperti ini.

 

 

 

 

Groedu Content Marketing,
Cito (City Of Tomorrow Mall), Jl. A Yani No. 288 (Bundaran Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.
Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Office (only call no sms)  : 0811-3444-910
Email : groedu@gmail.com/groedu_inti@hotmail.com
www.groeducontentmarketing.com

 

 

About the Author

Content Marketing administrator

Penulis Content Marketing ahli dibidang direct marketing, Marketing management, general marketing, dan on line marketing

Leave a Reply