Bisnis Online

KIAT UNTUK MEMENANGKAN PENJUALAN SECARA VIRTUAL

Mengambil penjualan secara virtual lebih mudah dari yang anda pikirkan, dan begitu anda pergi, anda tidak akan pernah kembali. COVID-19 berkontribusi pada banyak transformasi penjualan, dan banyak dari Anda, menjual secara virtual telah menjadi bagian wajib dari bisnis Anda. Beberapa telah melakukannya dengan mudah, tetapi kebanyakan juga berjuang untuk menjadi mahir dan menunggu waktu ketika segala sesuatunya kembali seperti semula.

Jika Anda merupakan golongan yang tidak mudah untuk melakukan penjualan virtual, Stop.. Anda tidak boleh berpikir untuk kembali dulu. Sebaliknya, Anda harus mengasah keterampilan Anda, melatih tim Anda dan membuat pengalaman yang luar biasa sehingga Anda berkembang dalam kondisi normal baru ini.

Mari kita bekerja untuk memperbaikinya mulai sekarang, sehingga kita dapat menggunakan alat, teknik, dan proses baru ini sepanjang akhir tahun hingga 2021. Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa penjualan virtual bukan satu-satunya cara Anda bekerja dengan prospek di masa mendatang. Yuk, mari simak artikel ini hingga akhir.

1) Pilih Alat Anda Dengan Hati-hati

Kami semua memiliki pengalaman kami dengan perangkat lunak konferensi video di luar sana hari ini. Zoom, Skype, Microsoft Teams, GoToMeeting, WebEx, dan sejumlah pemain baru semuanya telah membuat terobosan serius selama beberapa bulan terakhir.

Anda tidak perlu memiliki semuanya. Cukup pilih satu yang benar-benar membuat Anda nyaman. Pandemi menuntut kita menjalankan bisnis jarak jauh dengan anggota tim di seluruh dunia selama waktu yang belum bisa ditentukan. Sehingga jika Anda tetap ingin bisa berkomunikasi dengan tim Anda, menyatukan Anda dan tim, bekerja secara kolaboratif, dan mengobrol di luar email tentang proyek internal dan klien, baiknya Anda memiliki tools atau alat komunikasi yang ideal untuk Anda.

Kami pribadi pun senang memiliki satu alat untuk kolaborasi video dan obrolan. Tapi ini adalah keputusan yang sangat pribadi, menurut pengalaman saya. Salah satu alat ini akan mempersenjatai tim penjualan Anda dengan alat video yang mereka butuhkan untuk melakukan penjualan virtual.

2) Atur Panggung Anda Dengan Video

Berbicara tentang video, mari kita mulai dengan itu. Jika Anda telah melakukan panggilan penjualan secara langsung, Anda dan tim Anda merasa nyaman “di dalam ruangan”. Tapi sekarang Anda harus mengambil pengalaman itu dan mengirimkannya dengan video. Itu mungkin jika Anda mengikuti beberapa aturan utama.

Dalam hal ini Anda perlu meerapkan akal sehat sederhana yang sama. Pastikan lokasi Anda melakukan video dengan baik, misal dalam kamar Anda yang rapi. Lihatlah latar belakang Anda. Apakah itu mengganggu? Apakah itu berantakan? Apakah itu menampilkan citra yang ingin Anda dan perusahaan Anda tampilkan?

Lihat pencahayaan Anda. Anda menginginkan cahaya di depan Anda, bukan di belakang Anda. Setiap orang di tim Anda harus mengetahui persyaratan untuk panggilan penjualan virtual, termasuk kode pakaian, pencahayaan, latar belakang, dan pemeriksaan teknologi sebelum masuk dengan prospek. Siapkan ini sebelumnya, jalankan setiap perwakilan penjualan melalui langkah-langkah dan pastikan pengalaman adalah yang Anda harapkan jika Anda berada di ujung telepon.

3) Suara Adalah Hal Penting

Video adalah satu hal dan suara adalah hal lain. Jika orang tidak dapat mendengar Anda, tentu ini akan mengecewakan. Sangat sulit juga untuk mengetahui seperti apa suara Anda. Karena sistem setiap orang sedikit berbeda, menanyakan satu orang apakah mereka dapat mendengar Anda mungkin baik-baik saja, tetapi mungkin ada enam orang lain yang tidak dapat mendengar Anda dengan baik.

Salah satu tipnya adalah merekam diri Anda sendiri lalu memutarnya kembali. Bagaimana kedengarannya bagi Anda? Jika Anda seorang pemimpin penjualan, hubungi seluruh tim Anda dan hubungi tim untuk memeriksa audio dengan semua orang.

Audio adalah salah satu variabel termudah untuk diperbaiki. Jika audio laptop atau PC Anda buruk, ambil headset dengan mikrofon. Ini yang saya gunakan. Mereka murah dan mudah disiapkan, jadi Anda akan selalu memiliki audio yang bagus saat menelepon.

4) Ingatlah Bahwa Proses Penjualan Itu Penting

Kami meminta semua prospek kami untuk menunjukkan kepada kami proses penjualan mereka. Ya, di atas kertas. Tahukah Anda bahwa 84% perusahaan yang kami tanya tidak dapat menunjukkan kepada kami proses penjualan mereka? Mereka punya satu, tapi tidak didokumentasikan.

Sekilas Info! Jika proses penjualan Anda tidak didokumentasikan, dibagikan, dilatih, dan diperkuat sebagai persyaratan, Anda mungkin tidak memiliki proses penjualan sama sekali. Setelah Anda pergi ke penjualan virtual, proses penjualan Anda akan menjadi seperti peta. Ini adalah peta yang membawa Anda dari titik A (kontak pertama dengan prospek) ke titik B (pelanggan baru yang tertutup). Tanpa peta, Anda dan tim penjualan Anda akan tersesat berkali-kali.

Saat Anda pergi ke penjualan virtual, tim Anda perlu tahu apa yang harus diberitahukan kepada prospek. Mereka perlu mengetahui apa yang Anda harapkan dari mereka di setiap tahap dalam proses penjualan. Setiap titik kontak perlu dipetakan dan ditentukan dengan komunikasi yang jernih. Apa yang kami kirim ke sini? Apa yang kita katakan pada tahap ini? Bagaimana kami menjelaskan proses kami? Kisah apa yang paling cocok untuk jenis prospek ini pada tahap ini dalam perjalanan pembeli mereka?

5) Pertanyaan Juga Menjadi Kunci

Salah satu cara terbaik untuk membuat prospek merasa aman adalah dengan mengajukan pertanyaan kepada mereka. Anda mungkin pernah mendengar ini sebelumnya, tetapi patut diulangi: Saat Anda pergi ke pesta dan Anda melihat seseorang yang menarik yang ingin Anda kenal, Anda tidak boleh mengabaikan mereka dan mulai membicarakan diri Anda sendiri.

Sebaliknya, Anda mengajukan pertanyaan (pertanyaan tulus) kepada mereka yang dirancang untuk membantu Anda mengenal mereka. Situasi yang sama terjadi dengan prospek. Anda membutuhkan minat yang tulus untuk mengenal mereka sebagai pribadi, perusahaan mereka, tantangan mereka, masalah mereka, dan penderitaan mereka. Tidak mungkin Anda dapat membantu mereka tanpa pemahaman dasar ini. Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan mengajukan pertanyaan yang cerdas, bijaksana, dan berwawasan. Jawaban atas pertanyaan Anda kemungkinan besar akan menciptakan pertanyaan lanjutan lainnya, dan jalur ini akan mengungkap area di mana Anda dapat membantu.

Selain itu, orang akan senang jika Anda menunjukkan minat pada mereka. Orang juga suka jika Anda membuat mereka berpikir. Orang-orang suka jika Anda mengajukan pertanyaan kepada mereka. Ini menunjukkan bahwa Anda peduli tentang mereka, dan selama proses itu, ini membantu mereka merasa aman bersama Anda. Ini membantu mereka mempercayai Anda.

Jika Anda ingin mempersiapkan tim penjualan Anda, jalankan lokakarya pertanyaan sebagai bagian dari memahami perjalanan pembeli prospek Anda. Selesaikan setiap tahap perjalanan pembeli mereka dan buat inventaris pertanyaan yang biasanya diajukan prospek.

Kemudian persiapkan serangkaian jawaban sehingga setiap perwakilan penjualan dapat menanggapi dengan cara yang serupa. Gandakan dan buat konten pendidikan yang memungkinkan perwakilan untuk menjawab pertanyaan dan kemudian menawarkan informasi dan wawasan tambahan dalam bentuk whitepaper, e-book, panduan tip, daftar periksa, video atau episode podcast.

6) Pastikan Keselarasan Dengan Pemasaran

Terakhir, ada baiknya membicarakan tentang pentingnya menyelaraskan pemasaran dan penjualan saat Anda memulai penjualan virtual. Kami banyak berbicara tentang bagaimana alat, konten, email, materi pendidikan, dan bahkan video adalah bagian penting dari penjualan virtual saat ini.

Di sebagian besar perusahaan, pemasaran adalah pemain kunci dalam menciptakan alat ini. Pemasaran biasanya membuat konten pendidikan, email, video, email pengasuhan dan, dalam banyak kasus, dasbor dan pelaporan. Penjualan juga perlu memberikan umpan balik pemasaran untuk semua alat ini. Hal ini memungkinkan pemasaran untuk mendapatkan umpan balik dunia nyata dan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk meningkatkan kinerja dari waktu ke waktu.

Menyelaraskan pemasaran dan penjualan tidaklah mudah di setiap perusahaan. Jika Anda memerlukan beberapa saran, panduan, dan teknik tambahan untuk menyatukan kedua organisasi ini di perusahaan Anda.

Menjual secara virtual tidak akan berhenti. Bahkan ketika dunia kembali normal, sebagian besar perusahaan akan menyadari bahwa bepergian untuk melihat prospek tidak efisien dan jauh lebih tidak produktif daripada mengerjakan proses penjualan virtual. Semakin sukses Anda menjual dengan cara ini, semakin besar kemungkinan Anda akan bersandar pada hal ini alih-alih merindukan hari-hari indah.

10 TIPS FACEBOOK ADS SEDERHANA UNTUK MENDORONG LEBIH BANYAK KONVERSI

Perubahan kian dilakukan oleh facebook perihal algoritma sistemnya, sehingga sebagai pemasar media sosial perlu meningkatkan permainan iklan mereka di platform tersebut. Hal yang sama berlaku terutama untuk tim media sosial dengan anggaran kecil yang kemungkinan besar telah melihat angka jangkauan organik menurun.

Salah satu metrik terpenting yang dilacak pemasar sosial di Facebook adalah rasio konversi. Biasanya, konversi mengacu pada titik di mana pengguna berkonversi dari browser menjadi pembeli. Bagi banyak pemasar, konversi adalah prioritas utama. Rasio konversi yang baik adalah salah satu ukuran kesuksesan terbaik, dan merupakan kunci untuk menghasilkan ROI yang kuat.

Konversi tidak hanya tentang mendorong pembelian. Mereka juga tentang mendorong tindakan. Mungkin tujuan kampanye adalah untuk meningkatkan langganan buletin atau agar pembeli menambahkan produk ke daftar keinginan. Semua tindakan ini dapat dianggap sebagai peristiwa konversi.

Facebook mendapat peringkat sebagai situs media sosial nomor satu untuk mendorong konversi, yang menjadikan pembuatan iklan Facebook yang efektif semakin penting. Dan berikut ini 10 tip sederhana untuk mengubah kampanye Facebook Anda berikutnya menjadi sukses.

1. Memanfaatkan Wawasan Audiens Untuk Mengidentifikasi Opsi Penargetan

Salah satu cara cepat dan mudah untuk mengidentifikasi ide penargetan audiens adalah dengan menganalisis wawasan audiens dari halaman Facebook Anda. Wawasan audiens Anda dapat memberi Anda gambaran tentang komposisi demografis audiens Anda serta minat mereka yang lain. Karena wawasan audiens berisi sejumlah besar prospek di berbagai persona.

Untuk membuat data ini lebih berguna, saya sarankan untuk mempersempit target yang berbeda untuk memahami profil. Misalnya, memusatkan perhatian pada demografi tertentu dapat membantu mengidentifikasi minat mana yang akan ditargetkan untuk demografi tersebut.

2. Pilih Sujuan Yang Tepat (& Pertimbangkan Menguji Beberapa Sasaran)

Pada nilai nominal, tampaknya setiap sasaran memiliki tempat yang mapan dalam perjalanan pelanggan. Namun kenyataannya, sebagian besar sasaran dapat dimanfaatkan untuk melibatkan dan mengubah prospek di berbagai bagian perjalanan pelanggan. Dengan sedikit kreativitas, Anda mungkin mendapati bahwa menguji sasaran yang berbeda dapat menghasilkan biaya per akuisisi yang lebih baik.

Dalam iklan, terkadang menggunakan kampanye penayangan video dapat menghasilkan kunjungan situs yang lebih murah daripada kampanye lalu lintas, sekaligus membangun kumpulan pemasaran ulang yang tidak mahal baik dari orang yang telah mengunjungi situs maupun orang yang telah menonton video. Selain itu, dalam satu kasus dengan klien yang menjual produk dengan pertimbangan tingkat tinggi, kampanye penayangan video dikaitkan dengan lebih banyak konversi terbantu melalui pengunjung organik daripada kampanye lalu lintas.

Ini tampaknya mengkonfirmasi hipotesis bahwa orang yang telah menonton video lebih berpendidikan dan terlibat lebih baik daripada mereka yang hanya melihat iklan gambar statis.

3. Jika Menggunakan Tujuan Konversi, Pastikan Anda Memiliki Volume Yang Cukup

Kami tidak memiliki data untuk mengatakan tujuan kampanye Facebook mana yang paling sering digunakan. Tetapi jika kami harus menebak berdasarkan pengalaman audit akun anekdot, sasaran konversi bisa menjadi pemain yang mematikan, karena Facebook memiliki algoritma yang cukup kuat untuk mengidentifikasi prospek yang mungkin. Namun, data menjadi bahan bakar bagi algoritme tersebut sehingga, agar algoritme mereka bekerja secara optimal, mereka membutuhkan data konversi untuk dikembangkan.

Jika Anda menggunakan tindakan konversi yang tidak menghasilkan banyak volume, kemungkinan Facebook tidak akan yakin tentang memprediksi dan mengidentifikasi prospek mana yang paling mungkin untuk mengkonversi untuk menayangkan iklan Anda secara optimal. Jika demikian, pertimbangkan untuk mengidentifikasi tindakan corong yang sedikit lebih tinggi untuk dioptimalkan Facebook.

Misalnya, jika Anda seorang bisnis online tetapi tidak memiliki banyak data penjualan, maka Anda bisa mengoptimalkan volume yang sudah Anda tambahkan ke keranjang meski belum melakukan pembelian. Hal ini dapat membantu memberikan sedikit lebih banyak volume untuk digunakan Facebook. Semakin banyak orang menambahkan ke keranjang, Anda juga akan melihat lebih banyak penjualan, selama rasio konversi Anda tetap stabil. Dan pastikan juga untuk memasarkan ulang orang-orang yang menambahkan ke keranjang dan tidak membeli.

4. Uji Menggunakan Opsi Penargetan Bagian Atas Corong yang Lebih Murah

Bergantung pada panjang perjalanan pelanggan Anda, terkadang tidak masuk akal untuk langsung terjun ke tujuan konversi. Jika sasaran Anda masih dalam corong atas.

Jika Anda memiliki konten yang terjaga keamanannya, terkadang format konversi dapat bekerja dengan baik untuk mengarahkan prospek corong teratas tetapi itu mungkin masih bukan cara yang paling murah untuk menangkap keterlibatan itu.

Intinya, jika sasarannya adalah untuk mengarahkan lalu lintas corong teratas ke sumber daya di situs Anda, terkadang tujuan kampanye lain selain dari tujuan konversi dapat menghasilkan pemirsa pemasaran ulang yang lebih murah.

5. Lapisan Minat atau Target Demografis ke Nol

Menggabungkan banyak audiens di Facebook memungkinkan Anda untuk harus benar-benar membidik target Anda. Memanfaatkan beberapa minat menggunakan fitur “Narrow Audience” memungkinkan Anda untuk menentukan bahwa prospek harus termasuk dalam semua minat atau target demografis untuk melihat iklan Anda. Anda dapat menyatukan beberapa demografi dan minat, atau Anda dapat melapiskan minat dan / atau demografi atas audiens Anda.

Misalnya, Anda dapat menggunakan audiens serupa yang lebih luas dan kemudian menyempurnakannya dengan minat tertentu untuk memastikan bahwa iklan yang Anda tayangkan relevan dengan minat mereka.

Jika Anda menggunakan tampilan yang mirip 3-5% dari semua penjualan tas ransel, Anda dapat melapisi minat lintas alam dan menjalankan iklan dengan gambar atau video orang-orang di jalan setapak. Anda juga dapat menggunakan pengecualian untuk menyaring audiens Anda.

Misalnya, jika Anda menjalankan iklan untuk perguruan tinggi, Anda mungkin ingin mengecualikan orang-orang yang sudah memiliki gelar tertentu (atau mungkin bahkan apa pun).

Satu hal yang harus diperhatikan adalah mempersempit audiens Anda terlalu jauh. Karena Facebook berkinerja baik dengan data, menjadi terlalu spesifik dapat merusak kinerja, bertentangan dengan apa yang mungkin Anda pikirkan. Ini dapat memberi beberapa minat kecil Anda kumpulan audiens yang lebih besar, yang membantu algoritme penawaran Facebook untuk melakukan tugasnya.

6. Berkreasilah Dengan Audiens

Dengan audiens, Anda memiliki peluang untuk menjadi sangat kreatif. Anda akan lebih dari sekadar menargetkan semua pengunjung situs. Anda dapat memasarkan ulang orang-orang yang telah melihat produk tertentu. Jika Anda belum pernah menggunakan pemasaran ulang untuk ini, Anda harus melakukannya. Anda dapat menargetkan orang-orang yang telah mengambil tindakan konversi tertentu, untuk terus mendorong mereka lebih jauh dalam perjalanan pelanggan.

Seseorang yang melihat produk dalam satu hari terakhir atau bahkan minggu lalu biasanya lebih cenderung untuk kembali dan membeli daripada seseorang yang melihat produk 30 hari yang lalu.

Kemudian Anda akan mengecualikan orang-orang yang melihat produk dalam 7 hari terakhir dari kumpulan iklan yang menargetkan pemirsa produk dari 30 hari terakhir untuk memastikan bahwa Anda tidak memiliki tumpang tindih di antara kedua kumpulan iklan tersebut.

Anda juga dapat menargetkan loyalis Anda dengan rilis produk baru. Anda dapat menargetkan pembeli produk atau layanan tertentu dengan penawaran pelengkap baru. Peluang tidak terbatas. Anda juga dapat menargetkan tindakan di halaman, yang membuka berbagai macam opsi penargetan ulang. Itu membawa kita ke tip berikutnya.

7. Keterlibatan Sasaran Remarket

Seperti yang mungkin Anda sadari, Facebook memiliki banyak opsi pemasaran ulang yang berbeda, yang semuanya bisa sangat berharga. Tidak hanya ada banyak pilihan, tetapi Facebook memiliki reputasi sebagai platform yang cukup murah untuk keterlibatan ulang. Salah satu cara paling hemat biaya untuk memasarkan ulang, adalah dengan keterlibatan pemasaran ulang.

Metode ini tidak hanya murah, tetapi juga memungkinkan Anda untuk kembali ke hadapan prospek yang mungkin tidak pernah mengunjungi situs Anda, yang berarti bahwa ini bisa menjadi satu-satunya kesempatan Anda untuk melibatkan mereka kembali.

Ada banyak cara hebat untuk melakukan ini,  beberapa telah disebutkan dalam postingan ini seperti pemasaran ulang pemirsa video dan pengabaian formulir prospek. Anda juga dapat memasarkan ulang keterlibatan Instagram, keterlibatan halaman Facebook, dan pengalaman instan, untuk beberapa nama.

8. Sesuaikan Iklan untuk Berbagai Penempatan

Platform iklan Facebook memberi pengiklan akses ke sejumlah penempatan berbeda, termasuk Instagram. Di antara umpan berita Facebook, umpan berita Instagram, cerita Facebook, cerita Instagram, Messenger, dan banyak opsi penempatan lainnya, terdapat beberapa format iklan yang berbeda. Secara default, Facebook mengikutsertakan Anda ke semua penempatan kecuali Anda memilih sebaliknya.

Facebook juga akan secara otomatis membuat iklan untuk semua penempatan menggunakan aset dan konten yang Anda berikan, tetapi itu tidak berarti iklan tersebut optimal, dengan cara apa pun. Satu kesalahan umum yang saya lihat adalah pengiklan membuat iklan yang dirancang untuk umpan berita dan kemudian mengizinkan iklan yang dibuat secara otomatis untuk penempatan lain untuk berjalan.

Jika Anda telah melakukannya, membolak-balik pratinjau iklan untuk penempatan yang berbeda-beda kemungkinan akan terbukti layak ngeri. Menyesuaikan iklan Anda untuk berbagai penempatan adalah cara mudah untuk memastikan bahwa Anda mengedepankan yang terbaik di semua penempatan.

9. Sesuaikan Iklan Untuk Berbagai Persona, Audiens & Minat

Karena Anda memiliki begitu banyak opsi penargetan, termasuk mekanisme dorong dan tarik, Anda memiliki peluang besar untuk menjadi sangat relevan. Jika menargetkan prospek corong teratas, Anda dapat dengan mudah membuat relevansi dengan target minat yang telah Anda gunakan untuk tampil di depan prospek. Jika Anda menargetkan pemirsa corong bawah, Anda dapat menciptakan relevansi dengan konten yang telah mereka minati atau yang mereka minati. Misalnya, Anda menjual ransel dan Anda menargetkan:

  • Teman-teman di sekolah.
  • Orang yang suka mendaki.
  • Orang yang menggunakan tas punggung untuk membawa laptop ke kantor.

Kemudian, setiap audiens tersebut akan melihat iklan yang membahas kasus penggunaan mereka. Menggunakan iklan yang menampilkan siswa di lorong akan menjadi cara yang tidak tepat untuk menargetkan profesional muda.

Demikian pula, jika Anda menjual perangkat lunak dan seseorang telah menunjukkan minat mereka pada lisensi perangkat lunak tertentu, maka memasarkan ulang mereka dengan iklan bermerek atau iklan untuk produk yang berbeda tidaklah semenarik mungkin.

10. Tinjau Data Anda & Sesuaikan Dengan Kebutuhan

Terakhir namun tidak kalah pentingnya, mengawasi data Anda adalah cara yang berharga untuk memastikan kampanye Anda berkinerja optimal. Tidak perlu diragukan lagi bahwa data harus digunakan untuk menginformasikan keputusan di masa mendatang untuk materi iklan, penargetan, strategi penawaran, dan sebagainya.

Hipotesis seputar kampanye, kumpulan iklan, atau perubahan iklan dapat diuji dengan menyiapkan eksperimen, yang merupakan fitur super sederhana untuk digunakan dalam Iklan Facebook.  Bahkan lebih dari itu, menggali data Anda dengan cara tersegmentasi memungkinkan Anda untuk melihat mana yang berhasil dan mana yang tidak. Misalnya, Anda mungkin menemukan geografi, penempatan, atau perangkat tertentu bekerja jauh lebih baik (atau jauh lebih buruk) daripada yang lain.

Anda dapat membuat pengecualian, sesuai kebutuhan, atau Anda dapat memisahkan krim dari pangkasan, boleh dikatakan begitu, dengan menarik faset tertentu ke dalam kampanyenya sendiri, asalkan ada cukup data.

Itulah beberapa tips sederhana untuk bagaimana meningkatkan konversi Anda dalam aktivitas Facebook Ads Anda. Dan jika Anda membutuhkan tips atau strategi lain yang lebih baik lagi, tentu kami memilikinya. Apa Anda ingin berdiskusi dengan kami? Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

KESALAHAN UMUM SAAT PROMOSI DI MEDIA SOSIAL

Pemasaran media sosial adalah cara yang sangat menarik untuk meningkatkan kesadaran merek, terhubung dengan audiens Anda, dan mempromosikan produk atau layanan Anda. Namun, hal ini tidak selalu mudah, dan untuk melakukannya dengan benar membutuhkan waktu dan latihan.

Saat pertama Anda baru memulainya, mungkin saja saat itu Anda akan membuat kesalahan. Anda tidak perlu galau berlebihan, karena Anda bisa terus melakukan banyak perbaikan sampai Anda menjadi mahir dan bisa menghindari kesalahan di media sosial sebelumnya. Untuk itu mari kita lihat beberapa kesalahan umum di media sosial dan pelajari cara menghindarinya.

1. Anda Tidak Memahami Audiens Anda

Tanpa pemahaman yang benar tentang audiens Anda dan apa yang membuat mereka tergerak, mungkin sulit untuk menggunakan bahasa yang benar-benar berbicara kepada mereka. Jika mereka tidak dapat memahami apa yang Anda katakan di media sosial, maka akan sulit bagi mereka untuk mengambil tindakan yang diinginkan. Alih-alih membuat kesalahan media sosial ini, luangkan waktu untuk mengidentifikasi karakteristik spesifik tentang audiens target Anda, seperti:

  • Demografi – usia, jenis kelamin, etnis, pendapatan rumah tangga
  • Pekerjaan – ibu rumah tangga, bankir, peramal
  • Lokasi – domestik, regional, internasional
  • Minat – berkebun, perjalanan luar angkasa, kebugaran

Setelah Anda menyelesaikan semua pengenal, Anda akan memiliki gambaran yang lebih baik tentang audiens target Anda, termasuk apa yang penting bagi mereka. Dengan cara ini, Anda dapat menyusun pesan Anda dengan cara yang terasa lebih pribadi dan efektif.

2. Anda Menggunakan Platform Media Sosial yang Salah

Sejujurnya, bukan berarti platform pemasaran media sosial salah, tetapi mungkin ada beberapa yang tidak tepat untuk merek Anda. Setelah Anda memahami audiens, Anda akan lebih mudah untuk memikirkan platform mana yang kemungkinan besar akan mereka gunakan untuk menghabiskan waktu.

Misalnya, audiens Facebook sedikit lebih tua dari pada Instagram atau TikTok. Ada sedikit lebih banyak wanita yang menggunakan Facebook daripada pria, dan sedikit lebih banyak pria yang menggunakan Twitter. Ini adalah generalisasi, dan tentu saja, ada pengecualian, tetapi Anda dapat menggunakan informasi tentang jaringan untuk memandu pilihan platform Anda.

Ketika Anda menghabiskan waktu Anda di platform media sosial di mana audiens Anda kemungkinan besar, maka konten Anda kemungkinan akan melihat lebih banyak daya tarik, dan Anda akan mendapatkan lebih banyak uang.

3. Anda Memposting Informasi yang Tidak Relevan

Memposting informasi yang tidak terhubung dengan audiens Anda adalah kesalahan umum lainnya di media sosial. Sekali lagi, ini kembali untuk memahami audiens Anda. Setelah Anda melakukannya, maka Anda dapat membiarkan pemahaman tersebut menginformasikan pilihan konten Anda.

Misalnya, jika audiens Anda sebagian besar adalah pria profesional berusia 30 tahun yang menyukai olahraga, konten Anda harus selaras dengan minat tersebut. Itu juga harus terkait dengan merek Anda, sehingga Anda dapat membantu audiens Anda membuat hubungan antara apa yang mereka pedulikan dan bagaimana merek Anda menangani kebutuhan atau masalah itu.

4. Anda lupa untuk terlibat dengan audiens Anda

Pemasaran media sosial bergantung pada perhatian Anda untuk menjaga mesin tetap berjalan. Pekerjaan Anda belum selesai setelah konten dipublikasikan; sebaliknya, Anda juga perlu mengamati interaksi dengan konten Anda.

Jika seseorang mengomentari kiriman, misalnya, pastikan Anda menanggapi komentarnya. Tidak hanya menunjukkan kepada audiens bahwa merek Anda hadir dan peduli, tetapi ketika Anda merespons, itu juga membuat pengikut Anda merasa penting bagi merek Anda.

Interaksi dengan audiens Anda juga dapat membantu mengungkap beberapa wawasan tentang bagaimana perasaan mereka tentang merek Anda. Mungkin ada pertanyaan umum yang muncul, yaitu Anda dapat membuat postingan blog baru dan menjawab pertanyaan tersebut. Mungkin ada rasa frustrasi yang dapat Anda atasi dengan video streaming langsung. Namun, saat Anda menanggapi penonton Anda, pastikan itu tepat waktu dan tulus.

5. Maju dan Bersosialisasi

Sekarang setelah Anda mengetahui beberapa kesalahan media sosial yang lebih sering terjadi, Anda dapat mencoba menghindarinya saat Anda merencanakan strategi. Selama Anda menghabiskan waktu mempelajari audiens Anda di awal, akan jauh lebih mudah untuk menentukan platform media sosial yang tepat, menerbitkan konten yang sangat relevan, dan ingat untuk terlibat dengan mereka.

BERIKUT KELEBIHAN DAN KEKURANGAN CHATBOT UNTUK BISNIS

Saat ini kemajuan teknologi membuat industri Indonesia mendapatkan banyak dampak positif yang sangat bermanfaat. Dengan adanya kemajuan teknologi ini, para pebisnis dapat melakukan pekerjaannya dengan mudah tanpa mengandalkan manusia melainkan hanya perlu mengandalkan teknologi saja. Dari beberapa dampak positif kemajuan teknologi, dapat kita ambil salah satu contohnya yaitu Chatbot.
Chatbot merupakan layanan digital yang mampu melakukan percakapan di sebuah aplikasi pesan instan. Percakapan yang dilakukan terlihat natural, seperti kita melakukan percakapan dengan manusia. Hal ini bisa terjadi karena adanya artificial intelligence atau kecerdasan buatan. Dalam menjalankan bisnis, kita pasti harus membalas pertanyaan dari konsumen kita. Bila kita memegangnya chat sendiri, pasti akan kewalahan. Disinilah kegunaan chatbot, karena anda bisa membalas pesan konsumen lebih mudah. Untuk lebih jelasnya di sini kami tim GroEdu (Lembaga Konsultan Bisnis yang sudah dipercaya diberbagai kota besar diantaranya Surabaya, Jakarta, Bandung, Semarang, Yogjakarta, Denpasar, Palembang, Banjarmasin, Palangkaraya, Balikpapan, Makassar, dan kota besar lainnya) akan memberikan pengetahuan kepada anda mengenai kelebihan dan kekurangan chatbot untuk bisnis anda.

KELEBIHAN CHATBOT
Pelayanan Bisnis 24 Jam. Kelebihan chatbot adalah anda bisa memberikan pelayanan konsumen 24 jam penuh. Karena sistem ini tidak terpengaruh oleh jam kerja customer service bisnis anda. Yang memiliki jam kerja dari pukul 8 pagi sampai 5 sore. Selain itu banyak pelanggan, yang lebih puas dengan layanan chatbot dibandingkan aplikasi chat manual.
Respon Menjawab Pertanyaan Konsumen Lebih Cepat. Konsumen pasti ingin pertanyaannya cepat di jawab oleh anda. Kalau memakai customer service manual, terkadang kita sibuk melakukan berbagai hal dan akhirnya responnya lambat. Membuat konsumen pergi, tetapi dengan memakai chatbot respon menjawab pertanyaan konsumen bisa lebih cepat. Hanya dalam rentang waktu 5 menit saja.
Interaksi Dengan Konsumen Lebih Mudah. Membuat keterikatan terjalin dengan baik. Inilah salah satu kelebihan chatbot. Interaksi dengan konsumen pun lebih mudah. Konsumen akan lebih nyaman berbelanja. Karena semua pertanyaan mereka tentang produk, akan dijawab dengan cepat. Serasa membeli langsung di toko offline. Seperti berbincang dengan pemilik tokonya langsung.
Respon Terhadap Pertanyaan dan Keluhan Kompleks. Terkadang admin malas untuk menjawab pertanyaan konsumen yang terlalu kompelks atau keluhan yang membingungkan. Karena customer service dipegang oleh manusia. Manusia tentunya memiliki rasa malas, emosi dan lainnya. Tetapi berbeda dengan chatbot. Chatbot mampu merespon pertanyaan dan semua keluhan konsumen. Walaupun pertanyaan yang membingungkan dan kompleks. Karena chatbot sudah dirancang, untuk menjawab semua pertanyaan.

KEKURANGAN CHATBOT
Membunuh Peran Cutomer Service. Dengan adanya robot ini pasti akan menggantikan pekerjaan para customer service dan beralih ke Chatbot. Maka dari itu pekerjaan yang awalnya dikerjakan oleh manusia ini pasti akan tersisih dan tergantikan. Dengan adanya chatbot, tentu lapangan pekerjaan manusia juga semakin terbatas karena sudah digantikan oleh robot. Dengan begitu, seseorang yang bekerja sebagai customer service akan kehilangan lapangan pekerjaan mereka.
Tidak bisa Menjawab Keluhan Secara Menyeluruh. Dengan menggunakan Chatbot, terkadang konsumen mengalami beberapa masalah baru saat menggunakan Chatbot. Masalah tersebut seperti Tidak dapat menjawab semua keluhan: Ketika menjalankan bisnis, maka tentu akan ada masalah yang dialami konsumen sehingga meminta pertanggungjawaban. Namun sayangnya ketika berbicara mengenai chatbot, maka kemungkinan tidak semua keinginan konsumen bisa langsung terjawab oleh chatbot dan nantinya konsumen tidak akan merasa puas bahkan bisa menambah masalah baru.

Penggunaan chatbot ini sudah tidak asing lagi. Karena semua ecomerce pasti menggunakan aplikasi ini. Untuk memudahkan pelayanan ke konsumen. Mungkin selama ini, yang ada ajak chat di ecomerce bukanlah manusia tapi program robot. Tetapi penggunaan chat bot ini, memang memberikan banyak keuntungan bagi pembisnis.
Dengan chatbot, robot didalamnya sudah diberikan kecerdasan buatan atau AI [Artificial Intelligence] yang bisa menirukan percakapan manusia seperti layaknya anda sedang berbicara dengan orang biasa. Kemampuan AI yang bisa memberikan kecerdasan visual pada chatbot membuat kita bisa memperoleh jawaban yang benar dari pertanyaan yang diajukan. Cara yang digunakan chatbot ini supaya bisa memperoleh jawaban terbaik adalah lewat keyword. Memakai sistem pengoperasian yang sudah tertanam, maka chabot dapat melihat keyword yang diberikan serta melihat jawaban mana yang paling mendekati keyword sehingga pertanyan bisa terjawab dengan cepat. Apabila anda membutuhkan informasi lebih lanjut mengenai artikel di atas dan jika anda memiliki pertanyaan untuk mengetahui informasi tersebut lebih detail. Jangan ragu-ragu silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau langsung hubungi nomor whatsapp kami 0812-5298-2900. Kami siap membantu. Semoga artikel ini bermanfaat dan memberikan informasi berharga untuk Anda. Terima kasih

CARA RISET PRODUK TREND MELALUI TOKOPEDIA


Melakukan riset produk merupakan salah satu tahapan yang harus dilakukan penjual online maupun offline sebelum mulai memasarkan barang jualannya agar bisa memperkecil kemungkinan mengalami kerugian di kemudian hari. Dan mengapa harus tokopedia? Anda pasti sudah tahu, Tokopedia adalah salah satu marketplace yang paling besar di Indonesia. Cara Riset Produk dan Supplier Terlaris di Tokopedia sangat mudah untuk kita lakukan. Kita bisa melakukannya dengan tanpa bantuan software apapun untuk mencarinya. Namun, disini banyak para pemula yang merasa kebingungan dalam memulainya. Untuk itu, di sini kami akan memberikan pengetahuan kepada anda mengenai cara melakukan riset produk trend melalui tokopedia.

  1. Login

Langkah pertama adalah logi dahulu di website atau aplikasi tokopedia.

  • Masukkan Kata Kunci

Masukkan produk/kata kunci yang ingin kamu cari melalui kotak search yang ada di atas website. Klik kategori kemudian pilih salah satu kategori yang paling Anda sukai, pilih saja satu dulu untuk kita jual.

  • Gunakan Filter Produk

Selanjutnya kamu bisa melakukan filter atau urutkan berdasarkan produk baru, harga atau review. Pada tahap ini kita akan memilih dan mengelompokkan atau memfilter produk berdasarkan hasil penjualan terbanyak. Klik dan pilih Urutkan berdasarkan “Penjualan”. Anda juga bisa memfilter Lokasi yang sama seperti lokasi Anda tinggal agar biaya pengiriman bisa sama sewaktu dikirim. Selain itu Anda juga bisa memfilter harga terendah atau termahal saya biasanya hanya memfilter berdasarkan penjualan terbanyak saja.

  • Pilih Produk

Silahkan Anda pilih produk yang Anda suka dan ingin di Jual. klik produk yang Anda pilih, pada tahap ini kita akan mulai meriset dan memilih produk yang laris dan siap untuk kita jual di pasar online. Produknya bebas, tiap orang tidak harus menjual produk yang sama, Kalau bingung dibagian ini Anda bisa masuk ke satu kategori yang kalian inginkan atau langsung ketikkan nama produk yang mau Anda jual.

  • Pilih Rating Dan Toko Yang Bagus

Pilihlah toko yang telah memiliki rating yang bagus serta toko yang telah terverisifikasi Power Merchant maupun Official store. Hal ini untuk menghindari hal-hal yang tentunya tidak diinginkan. Dengan Rating yang bagus dari buyer, tentunya sudah ada feedback dari produk tersebut. Pada kasus ini penulis memilih Rating 4 Keatas serta Toko Power Merchant.

  • Lihat Ulasan Produk

Cara lain untuk mengetahui manakah produk yang sedang laris adalah dengan mengacu pada ulasan produk baik dalam bentuk tulisan di marketplace, blog maupun video YouTube. Biasanya produk yang sedang laris juga mendapatkan banyak ulasan. Misalnya, kamu berencana untuk menjual produk kosmetik bagi kulit berjerawat. Sebaiknya kunjungi channel YouTube para beberapa vloger kecantikan untuk mengetahui manakah produk yang mereka rekomendasikan.

Dari banyaknya produk terlaris yang muncul anda bisa melihat harga bahkan kompetitornya. Jika dari analisa harga diatas masih memenuhi kriteria dan profit selanjutnya anda beli produk tersebut ke supplier atau bisa impor sendiri dengan cara belajar menjadi importir barang china

Namun jika menurut anda harganya terlalu murah dipasaran sedangkan barang yang anda dapatkan dari supplier mahal maka bisa melakukan riset kembali dengan barang yang berbeda. Anda bisa memilih beberapa metode sesuai dengan kebutuhan. Setelah mendapatkan informasi mengenai produk, maka pelajarilah dengan teliti, baik dari data kuantitif maupun kualitatif. Selaku penjual, kamu dituntut untuk objektif dalam menilai, apakah memang produk yang hendak kamu jual mendapat tanggapan baik di masyarakat atau justru sebaliknya.

Semoga anda telah memahami pengertian yang telah kami berikan. Apabila anda membutuhkan informasi lebih lanjut mengenai artikel di atas dan jika anda memiliki pertanyaan untuk mengetahui informasi tersebut lebih detail. Jangan ragu-ragu silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau langsung hubungi nomor whatsapp kami 0812-5298-2900 dan 081-8521172. Kami siap membantu. Semoga artikel ini bermanfaat dan memberikan informasi berharga untuk Anda. Terima kasih dan selamat mencoba.