TIPS MEMANFAATKAN INSTAGRAM UNTUK KEPERLUAN BISNIS ANDA

TIPS MEMANFAATKAN INSTAGRAM UNTUK KEPERLUAN BISNIS ANDA

Pandemi virus corona telah memengaruhi hampir setiap area kehidupan kita, termasuk cara kita menangani pemasaran media sosial, hubungan masyarakat, dan periklanan. Tapi itu bukan berarti sudah tidak ada lagi hal yang bisa kita lakukan. Sebaliknya, brand harus menjadikan krisis global ini sebagai peluang untuk berkreasi, terutama di Instagram.

Salah satu cara untuk memanfaatkan masa-masa gila yang kita jalani ini adalah dengan memahami merek agar tetap dapat terhubung dengan pelanggan sambil membangun kesadaran di sekitar produk, kepercayaan, budaya, dan nilai-nilai Anda. Berikut adalah beberapa tip ahli untuk memanfaatkan dan mengembangkan akun merek Instagram Anda selama pandemi.

1. Membangun Merek (atau Membangun Kembali)

Penggunaan screen-time dan media sosial telah meroket beberapa bulan terakhir ini. Konsumen menghabiskan lebih banyak waktu di ponsel mereka, dan menerima berbagai jenis konten. Meskipun COVID-19 mungkin mencegah Anda melakukan bisnis seperti biasa, namun Instagram adalah cara yang berguna untuk memastikan audiens agar tetap tahu bahwa merek Anda masih ada.

Jika bisnis Anda merupakan layanan pembuatan CV, anda bisa menyediakan konten seputar pekerjaan, tips dan trik agar bisa diterima kerja, atau interview kerja. Dan jika bisnis Anda adalah layanan pelatihan desain grafis, Anda bisa menyediakan tips atau tutorial perihal desain grafis, cara membuat brosur sederhana, dan lainya.

Tidak ada kata terlambat untuk memulai, tapi Anda harus punya tujuan. Mengapa Anda membuat akun ini? Jenis konten apa yang ingin Anda buat? Bersikaplah jujur ​​kepada diri sendiri tentang apa yang ingin Anda capai, dan lakukan pekerjaan itu. Ini tidak akan terjadi dalam semalam, perlu waktu untuk membangun pengikut.

2. Lakukan Riset dan Strategi

Jika Anda tidak yakin apa yang ingin dilihat audiens Anda dari merek Anda di Instagram selama masa-masa sulit ini, tanyakan saja kepada mereka. Hal ini tidak hanya akan sangat menginformasikan strategi Anda, tetapi juga akan melibatkan audiens Anda. Cara intuitif untuk melakukannya adalah menggunakan polling atau pertanyaan di Instagram Stories Anda atau mendorong orang untuk terlibat di bagian komentar pada postingan.

3. Memahami Algoritma Instagram

Dengan begitu banyak merek yang mengeluarkan konten selama pandemi, mengetahui cara kerja algoritme dapat membedakan merek Anda. Algoritme Instagram menyukai keterlibatan. Semakin banyak keterlibatan yang didapat postingan Anda, semakin banyak postingan Anda menjangkau orang-orang baru. Dengan begitu banyak orang menghabiskan lebih banyak waktu di ponsel mereka, kemungkinan besar komentar dan pertanyaan akan meningkat. Orang-orang mencari dukungan. Jika akun merek Anda membalas dengan cepat, mereka akan merasa bahwa Anda ada di sana untuk mendukung komunitas.

4. Perhatikan Kualitas Konten

Saat memikirkan kembali strategi konten Anda dan mengadaptasinya dengan COVID-19 kali, pikirkan tentang bagaimana Anda dapat membantu audiens Anda, bagaimana prioritas audiens Anda mungkin telah berubah, dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi penawaran Anda. Setelah Anda menentukan ini, buat konten Instagram yang akan membantu serta memperhatikan apa yang sedang dialami komunitas Anda.

Sadari apa yang terjadi di luar, pastikan konten Anda memperhatikan perasaan orang. Memiliki lebih banyak konten akan memungkinkan Anda untuk mengembangkan audiens Anda karena orang-orang punya waktu luang.

Melakukan posting konten setidaknya sekali sehari. Dan semakin banyak pengikut Anda, semakin banyak Anda harus memposting. Dan pastikan Anda tidak memposting konten yang tidak bernilai.

Orang-orang memiliki lebih banyak waktu daripada sebelumnya, jadi pastikan Anda memberi mereka konten yang cukup berkualitas.

5. Debat Hashtag: Di Caption atau Komentar?

Karena begitu banyak konten yang dikeluarkan selama pandemi ini, menggunakan tagar pasti membantu meningkatkan jangkauan dan pengguna baru. Dua puluh hashtag adalah jumlah maksimum dan jika Anda tidak menggunakan hashtag dengan baik, Anda kehilangan peluang besar untuk terekspos. Ketika datang ke perdebatan yang tidak pernah berakhir seputar di mana Anda harus menggunakan tagar?

Sebenarnya tidak masalah apakah Anda meletakkan hashtag di caption atau komentar Anda. Banyak yang telah menggunakan keduanya dan tidak dapat melihat banyak perbedaan. Namun, belakangan ini, ketika meletakkan hashtag di komentar pertama, jangkauan terdata tidak begitu baik. Lalu kembali mencoba memasukkan mereka ke dalam caption yang sebenarnya, dan jangkauan kembali seperti dulu.

6. Manfaatkan sebagai sarana untuk berbelanja

Dengan orang-orang terjebak di rumah semua mata online di telapak tangan mereka, alat belanja Instagram adalah cara yang efektif untuk meningkatkan penjualan seluler. Pelanggan yang dikarantina dapat membeli langsung dari umpan Instagram Anda, hanya dalam beberapa menit. Karena 70% penggemar belanja mengandalkan Instagram untuk penemuan produk, ini berfungsi sebagai mesin pencari bawaan. Cukup siapkan katalog produk, tautkan ke akun Anda, dan beri tag produk di foto umpan Anda.

Jika strategi dan konten Anda selaras, strategi hubungan masyarakat Anda tidak hanya akan mengarah pada kesadaran merek dan perhatian media, tetapi juga akan menghasilkan peningkatan penjualan langsung dari Instagram.

About the Author

Content Marketing administrator

Penulis Content Marketing ahli dibidang direct marketing, Marketing management, general marketing, dan on line marketing

Leave a Reply